Monday, January 5, 2015

Pergi Tak Kembali

Petang tadi aku terima berita yang sangat mengejutkan. Rakan sekelas aku semasa di Tingkatan 6, Arlina Ahmad (Ina) telah kembali ke rahmatullah. Berita ni aku terima daripada sepupu arwah yang merupakan kawan aku jugak.
 
Menurut Ieja, Ina memang ada masalah jantung dan beberapa kali juga keluar masuk hospital. Malam tadi Ina mengadu sesak nafas. Keluarga Ina terus kejarkan Ina ke Hospital Sabak Bernam. Sampai di hospital terus ke Wad Kecemasan. Menurut dokotor, jantung Ina dah block. Paru-paru sedikit berair. Doktor cuba bantu dengan  oksigen tetapi sukar sehingga oksigen disalurkan melalui tekak. Ina begitu lemah. Dan Ina menghembuskan nafas terakhirnya lepas Subuh.
 
Sebenarnya kali terakhir aku jumpa Ina masa last reunion kitaorang dekat Port Dickson lebih kurang 18 tahun lalu. Memang lama gila kan? Tapi kalau jumpa dan bersembang di FB tu ada lah beberapa kali. Ada cadangan nak jumpa tapi tak berkesempatan. Rupanya memang tak berkesempatan langsung. memang ralat rasa hati ni. 
 
Selepas mendapat berita tu aku terus call kawan cat & dog aku, Anol Fitri.(Memang cat & dog sebab kitaorang memang selalu bercekau. Tapi yang bercekau ni lah yang still in touch sampai skg...hihihii). Memang dia pun terkejut sebab rupa-rupanya dia pun tak jumpa Ina berzaman-zaman dah. Lepas sampaikan berita tu dia pun bagi taulah mak dia pun dah meninggal bulan Oktober tahun lepas. Lagi sorang kawan kitaorang, Dahlia, ayah dia meninggal jugak tahun lepas. Selain tu, lagi sorang kawan kitaorang Arfah, ayah dan adik dia meninggal tahun lepas. Rupa-rupanya ramai kawan-kawan aku kehilangan orang tersayang tahun lepas. Sama macam aku.
 
Tahun ni kami kehilangan seorang rakan pulak. Sesungguhnya Allah lebih menyayangi mereka. Semoga mereka semua ditempatkan dalam kalangan orang beriman.
 
 

2 comments:

  1. akak mengalaminya tahun sudah .. berbekas dihati sampai harini.. bila teringattu memang mampu sedekah al-fatihah... al-fatihah juga untuk kawan aida..

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih kak. kematian dia buat aida rasa sesungguhnya kematian itu memang tidak mengenal usia. pada bila-bila masa tak tertangguh walau sesaat pun...semoga kita semua dicabut nyawa dalam keadaan yang baik2. insyaallah.

      Delete