Saturday, February 27, 2016

Jepun dan Bahasa Melayu

26 Februari 2016
DBP, KL.
 
Melihat anak-anak Jepun dari Tokyo University of Foreign Studies dan Takushoku University ini berbicara dalam bahasa Melayu menimbulkan pelbagai rasa dalam diri.
 
Ada rasa bangga, ada rasa gembira dan ada juga rasa sedih.
 
Rasa bangga dan gembira bila melihat bangsa asing berusaha untuk mempelajari bahasa Melayu dan berusaha untuk mempraktikkannya.
 
Rasa sedih pula timbul bila mengenangkan adanya anak bangsa sendiri yang hidup di bumi Malaysia ini tetapi masih tidak berupaya memahami bahasa ibunda sendiri.
 
Di mana silap agak ya? Sistem pendidikan kah atau ibu bapa dan masyarakat sekeliling?
 
Kita semua pasti ada jawapan berbeza.
 
Pelajar dari Tokyo University of Foreign Studies
Peelajar dari Takushoku University
Puan Faridah Mohamed, Pensyarah bahasa Melayu di Tokyo

No comments:

Post a Comment